Saturday, January 28, 2023

Tehnik Sipil USK Sukses Gelar Simposium Internasional

Nukilan.id – Jurusan Teknik Sipil USK sukses menggelar simposium internasional bertajuk Aceh International Symposium for Civil Engineering (AISCE) ke 3 telah diselenggarakan selama 2 hari, mulai dari 28-29 Oktober 2021 secara daring.

Symposium internasional ini menyajikan 4 pembicara utama serta 54 pembicara lainnya yang membahasa berbagai topik di bidang teknik sipil. Simposium internasional AISCE dibuka oleh Wakil Rektor USK Bapak Prof. Dr. Ir. Marwan pada Kamis (28/10/2021) pagi.

Pembicara utama pada sesi pagi yaitu Prof. Ir. Widjojo A. Prakoso, M.Sc., PhD., G. Eng dari Universitas Indonesia membahas pentingnya mengambil pelajaran dari Gempa Palu. Terutama pada proses desain bangunan sipil di wilayah gempa seperti Aceh.

Pembicara utama kedua sesi pagi, Prof. Bonaventura H. W. Hadikusumo dari AIT Bangkok, Thailand, memaparkan tentang pentingnya penggunaan teknologi dalam manajemen proyek konstruksi saat ini.

Penggunaan gambar 2D dan 3D serta Building Information Model (BIM) dapat membantu pelaksana pekerjaan konstruksi untuk melihat simulasi dari aktifitas kontruksi dan dapat memproyeksikan resiko proyek konstruksi.

“Sudah saatnya dunia kerja ketekniksipilan menerapkan BIM pada proses perencanaan dan pelaksanaan bangunan,” kata Prof Bonaventura.

Pembicara Utama Sesi Siang, kesempatan pertama diisi oleh Prof. Ir. Dr. Ahmad Kamil Arshad, membahas tentang Green Pavements, yaitu salah satu alternatif trotoar yang lebih ramah lingkungan untuk jalan raya.

“Kita memiliki kewajiban untuk mempertahankan infrastruktur jalan raya untuk memenuhi kebutuhan pengguna di masa yang akan datang, oleh karena itu dibutuhkan adanya material yang ramah lingkungan,” kata Prof Ahmad Kamil.

Pembicara kedua adalah Prof. Dr.-Ing Frank Dehn dari Karlsruhe Institute of Technology, Jerman membahas tentang alternatif perekat beton yang berkelanjutan dan tahan lama untuk struktur beton.

Pada simposium ini juga terdapat 4 sesi paralel dimana praktisi dan akademisi bertemu untuk mempresentasikan hasil kajian yang sedang dilaksanakan.

Beberapa makalah menarik antara lain evaluasi keamanan bangunan di Kota Banda Aceh, pengujian ketahanan bangunan terhadap bencana, studi kavitasi pada Spillway Bendungan Krueng Kluet, evaluasi kinerja lalu lintas di Kota Banda Aceh selama masa pandemi dan beberapa makalah lainnya terkait Teknik sipil dan kebencanaan.

Pada akhir sesi simposium di hari kedua, Jumat (29/10/2021), Dr. Teuku Budi Aulia, ST., Dipl. Ing selaku ketua panitia mengumumkan 5 presenter makalah terbaik yaitu:

  1. Sarah Nadia (Univeristas Syiah Kuala);
  2. Hayul Wardani (Univeristas Syiah Kuala);
  3. Raisha Athqa (Univeristas Syiah Kuala);
  4. Nursyafiqah Abdul Kahar (Universiti Teknologi Petronas, Malaysia);
  5. Isyaka Abdulkadir (Bayero University Kano, Nigeria)

Kegiatan ini ditutup oleh Ketua Jurusan Teknik Sipil USK, Dr. Renni Anggraini, ST, M.Eng mewakili Dekan Fakultas Teknik USK.

“Terimakasih atas keterlibatan semua pihak atas sukses terselenggaranya acara AISCE 2021 ini,” ucapnya.

Lanjut Dr. Renni, terima kasih kepada para pendukung dari dunia kerja Hutama Karya dan Adhi Karya, dari para alumni dan praktisi PUPR, Pengairan, Perkim, Perhubungan, IKATSI, dan tentunya dukungan dari LPPM USK dan Fakuktas Teknik Universitas Syiah Kuala.

“Sampai bertemu lagi pada kegiatan 2 tahunan mendatang, AISCE ke 4 pada 2023,” pungkasnya. []

spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Must Read

- Advertisement -spot_img

Related News

- Advertisement -spot_img