Saturday, January 28, 2023

Data ESDM: Dari 578 Perusahaan, Baru 47 Penuhi Kebutuhan Batubara Dalam Negeri

Nukilan.id – Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arifin Tasrif terus memantau komitmen pengusaha dalam pemenuhan kebutuhan batubara dalam negeri alias domestic market obligation (DMO).

Dari data yang dimilikinya, total ada sebanyak 578 perusahaan yang bergelut bidang penambangan batubara. Dari jumlah tersebut, pengusaha yang sudah memenuhi DMO 100 persen masih tergolong kecil.

“Terkait kewajiban DMO, ada 47 perusahaan yang bisa melebihi 100 persen. Kemudian ada 32 perusahaan yang memenuhi pada range 75-100 persen,” terang Arifin dalam rapat kerja bersama Komisi VII DPR RI, Kamis (13/1/2022).

Selanjutnya, ada 25 perusahaan yang berada pada range 50-75 persen untuk pemenuhan DMO. Lalu ada 17 perusahaan yang berada pada range 25-50 persen.

“Dan ada 29 perusahaan yang range 1-25 persen. Dan ada 428 perusahaan yang nol. Ini tentu saja kita sedang melakukan klasifikasi,” ujar dia.

Krisis Energi Lain

Arifin mengungkapkan, krisis energi yang terjadi belakangan ini bukan hanya menyangkut soal batubara, tapi juga menyangkut suplai energi seperti untuk gas alam cair (LNG).

“Memang kita selalu mengalokasikan kuota dalam negeri untuk tiap komoditi, baik LNG maupun batu bara, untuk bisa dimanfaatkan untuk mendukung kebutuhan energi primer untuk pembangkitan tenaga listrik,” sebutnya.

“Dengan adanya hal ini kita jadi lebih terbuka lagi mengenai apa yang terjadi, dan kita harus mengambil langkah-langkah perbaikan, baik eksternal maupun internal,” tegas Arifin. [Merdeka]

spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Must Read

- Advertisement -spot_img

Related News

- Advertisement -spot_img