Saturday, January 28, 2023

11 Perusahaan Siapkan Proyek Hilirisasi Batu Bara

Nukilan.id – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mencatat ada 11 perusahaan yang telah berkomitmen dan sudah mempersiapkan proyek hilirisasi batu bara mereka hingga 2030. Proyek ini disebut sebagai langkah mendukung program transisi energi untuk menuju target emisi nol bersih.

Direktur Pembinaan dan Pengusahaan Batubara Kementerian ESDM Lana Saria mengatakan, peningkatan nilai tambah melalui teknologi hilirisasi merupakan upaya mengganti energi batu bara yang tinggi emisi karbon agar bisa lebih ramah lingkungan.

“Saat ini sudah tercatat 11 perusahaan yang komit sudah mempersiapkan proyek hilirisasi batu baranya hingga tahun 2030 dan akan menyusul dua perusahaan lagi,” kata Lana dalam diskusi publik Indef bertajuk Keekonomian Gasifikasi Batu Bara, dikutip dari Antara, Kamis (8/4/2022).

11 perusahaan batu bara yang telah menyatakan komitmen untuk menggarap proyek hilirisasi

  • PT Bukit Asam – gasifikasi ke dimetil eter dan hilirisasi batu bara menjadi briket
  • PT Kaltim Prima Coal berkerja sama dengan PT Kaltim Nusantara Coal – gasifikasi ke metanol
  • PT Arutmin Indonesia – gasifikasi ke metanol
  • PT Kendilo Coal Indonesia – gasifikasi ke metanol
  • PT Multi Harapan Utama – proyek hilirisasi semi kokas
  • PT Adaro Indonesia – gasifikasi metanol/dimetil eter
  • PT Kideco Jaya Agung – gasifikasi batu bara bawah tanah
  • PT Berau Coal – gasifikasi menjadi metanol/dimetil eter
  • PT Megah Energi Khatulistiwa – hilirisasi batu bara semi kokas
  • PT Thriveni – pengembangan batu bara dan briket

Hingga 2045 ada dua tambahan perusahaan yang akan melaksanakan proyek hilirisasi batu bara adalah PT Mandiri Inti Perkasa dan PT Borneo Indobara. Lana menjelaskan program pengembangan dan pemanfaatan batu batu bara berupa gasifikasi akan menghasilkan metanol, dimetil eter, syngas, amonia, hidrogen, dan olefin.

Teknologi hilirisasi likuefaksi batu bara akan menghasilkan produk berupa bensin dan solar, teknologi hilirisasi briket menghasilkan produk biomassa dan briket terkarbonisasi, teknologi cokes making menghasilkan produk batu bara metalurgi, teknologi pengembangan menghasilkan batu bara untuk kelistrikan dan industri.

Adapun teknologi ekstraksi batu bata menghasilkan produk hilirisasi berupa material maju, logam tanah jarang, asam humat, dan asam fulvat; teknologi fasilitas pencampuran menghasilkan produk kelistrikan dan penerapan batu bara bersih pada pembangkit; teknologi CCS/CCUS akan menghasilkan produk hilirisasi yang bisa menurunkan emisi karbon dioksida.

Kementerian ESDM memproyeksikan Indonesia memiliki sumber daya batu bara sebanyak 91,6 miliar ton dengan cadangan mencapai 31,7 miliar ton. Pada 2021 realisasi produksi batu bara dalam negeri mencapai 614 juta ton atau 98,2 persen dari target 625 juta ton. Sedangkan realisasi pemanfaatan batu bara domestik tercatat sebanyak 133 juta ton atau 96,7 persen dari target 137,5 juta ton. [Betahita]

spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Must Read

- Advertisement -spot_img

Related News

- Advertisement -spot_img